Wednesday, October 22, 2014

A Lonely Tale - Tom Robertson.

When its cold outside
And the rain is coming down
And the people pass you by
You dont make a sound

You left home a long time ago
Cause you won't ever let go
Because your pride steals the show
I know you always have a home
Where you dont have to feel alone

You just trying to get by
But thers something there that dont feel quite right
And a tear falls fom your eye
The warmth that you once felt inside
Is now a comfort you denied

You're sitting home and count the day
Waiting for the time when death will seal your fate
Will you ever change your way
I know you will always have a home
Where you rather be alone...

#ALonelyTale

©Tom Robertson, 2013

Sunday, October 19, 2014

Mimpi.

aku impi
bila besar nanti
aku sudah matang
punya sifat kendiri.

aku impi
suatu hari nanti
aku kerja dengan apa aku sukai
bersama kawan kawan yang disayangi.

aku pinta
nanti suatu masa
aku akan berjumpa
dengan yang mahu bersama ke syurga.

aku harap
sampai satu tahap
aku membantu dengan ikhlas
aku memberi dengan bebas.

itu semua impi
impi yang digubah dari realiti
mimpi yang ku harap menjadi pasti
dengan redha dan restu Ilahi.

aku sungguh mengimpi
dengan doa dari hati
bersama usaha dari diri
mengejar redha dari Ilahi.

aku terjaga kini
ku lihat pada jam
sudah pukul 3 pagi
rupanya aku impi dalam mimpi!

12.45 a.m,
19/10/2014.
©Wan Muhammad Syafiq

Saturday, October 18, 2014

Still here, and not going anywhere soon. 🙌

Assalamualaikum.

Alhamdulillah.
masih bernyawa,
dengan izinNya.

masih belum selesai pengajiannya,
ditambah lagi 3 bulan lamanya.

ada hikmah
di balik ini semua.

sedih masih bersisa,
kerana esok graduasi sepatutnya.

tidak apa,
teruskan perjalanan kita.

apa yang masih dikendung,
tatanglah ia dan jaga sebaiknya.

aku dah tak punya apa
kecuali keluarga dan yang terdekat sahaja.

ah,
Dia masih setia.
Dia takkan menjauh,
melainkan kita yang melupa.

ya,
Dia tetap di sini.
dan Dia takkan pergi ke mana mana lagi.

moga terus thabat
dalam meniti usia yang kian singkat!

2.30am,
18/10/2014
©Wan Muhammad Syafiq

#alonelytale

Monday, July 28, 2014

Teruskan Hidup.

usai sahaja waktu itu
aku meredhakan pada pemergianmu
kerana aku tahu
kau hanyalah pinjaman dariNya padaku.

sebulan kau singgah
dan kini kau pulang.

entah dapat lagi bersua
selagi umurku masih dipanjangkanNya.

kesibukan dalam berlalunya dikau
dan kepayahan ditempuh sepanjang kau hadir

kadang membuatkan aku hanya menikmati tawarnya rutin

tanpa merasai manisnya melakukan.

dan kau kini berlalu
dan entah bila kita semula ketemu.

moga sebulan bersamamu
memberiku kekuatan mengharungi 11 bulan yang datang
sebelum kau kembali bertamu.

ya,
aku gembira,
tapi aku tak bahagia..

©Wan Muhammad Syafiq.
4:00 a.m,
1 Syawal 1435H/28 Julai 2014

Monday, May 12, 2014

Review : Salaam Album - Sami Yusuf.

Assalamualaikum.

segala puji bagi Allah, selawat dan salam ke atas Rasulullah.

harap agar semuanya sihat belaka.

masih ingat review album ini?

haa, review tentang album ini boleh dibaca di sini : review.Wherever You Are – Sami Yusuf. :). Kali ini insya Allah, kita bakal menelusuri satu persatu album selepasnya pula, iaitu album Salaam.


Alhamdulillah, jika dulu download albumnya secara illegal baru beli yang original, kali ini bukan sahaja dapat beli secara original secara terus dari penyanyinya, malah dapat pula tandatangan secara eksklusif!


klik sini untuk membaca kisah pertemuan aku dengan Sami Yusuf : Memorable November


well, selang dua tahun selepas album Wherever You Are yang lebih dark themed dari segi lagu dan liriknya, keluar pula album ini yang lebih meraikan kepelbagaian makhluk ciptaan Allah di atas muka bumi.

baik, jika dibandingkan antara kulit album ini dan album sebelumnya, tampak lebih ceria dan menyegarkan.


cuma nak komen, macam malas nak reka lain je. masih menggunakan silhouette Sami Yusuf, cuma latar belakang yang gelap diganti dengan latar belakang matahari terbit.


but well, agak creative kan jika nak dilihat kesinambungan? setelah malam yang pekat kini datang pula pagi yang cerah.


sedikit kata aluan dari Sami sendiri :

“I am thankful to the One for bestowing upon me the privilege and honor of delivering these humble compositions. Admittedly, this album is a continuing exploration of my genre Spiritique. In content, sound and intention, it is perhaps a far richer and multihued artwork, and I have no doubt that, God-willing, it will appeal to many. The gist of the album is expressively one of bright predictions and confidence. Indeed, it is a dawn, though not one that follows nights or precedes mornings, but a perennial dawn that pervades all horizons.”

baik, kesemua track dalam album ini (versi Malaysia) ada 16 track. wau. nampak banyak, tapi ada beberapa track sebenarnya telah pun dirilis sebagai single secara berasingan.


sebgai contoh, track Hear Your Call telah direleasekan pada tahun 2009 untuk mengutup dana bagi membantu mangsa banjir di Pakistan pada tahun tersebut.


 


jika album Wherever You Are dahulu, Sami Yusuf lebih banyak melibatkan diri secara langsung dalam pembuatan lagu dan juga lirik, namun untuk album ini beliau lebih menitik beratkan penciptaan dan arrangement lagu manakala tugas penulisan lirik diberikan kepada Will Knox.


Will Knox adalah seorang penyanyi genre folklore yang berasal dari British dan tampak Sami Yusuf selesa bekerjasama dengan penyanyi ini. Will Knox diberi kebebasan bagi mencipta lirik untuk kebanyakan lagu dalam album ini.
baik. masa untuk bedah track by track!


1. Happiness
Music by Sami Yusuf & inspired by Indian Folklore
English Words by Will Knox
Arabic words by Abdul Rahman Yusuf
Produced by Sami Yusuf

sebuah track pembuka album yang sangat catchy, mengisahkan tentang kepelbagaian manusia di atas muka bumi, dan bagaimana kita meraikan perbezaan yang wujud.
lagu ini benar benar melambangkan genre Spiritique yang beliau sendiri cipta.


2) Salaam
Music & Words by Sami Yusuf
Produced by Sami Yusuf

Lagu yang menjadi tema album ini, gubahan muziknya diolah sedikit pada intronya, memberi kelainan dari versi album Wherever You Are yang terdahulu.


juga memberi mesej Spiritique yang berat, mendambakan kedamaian pada dunia yang semakin menuju ke arah akhir zaman.


3) Smile
Music by Sami Yusuf
Words by Sami Yusuf & Will Knox
Produced by Sami Yusuf

Ini track personal favorite aku. menceritakan pengorbanan yang sanggup dilakukan, hanya untuk melihat terukirnya sekuntum senyuman di bibir insan.


message lagu ini agak multi layered, kerana ia boleh ditujukan kepada sesiapa sahaja insan yang kita sayang, be it our spouse/parents/ or ultimately Allah.


4) The Source
Music by Sami Yusuf
English words by Sami Yusuf
Arabic words by Osama Al-Saa & Kawthar Guendouz

sebuah lagu single yang asalnya direleasekan pada tahun 2011, turut dimuatkan di dalam album ini.


menceritakan tentang betapa Allah itu adalah pemula dan sumber untuk segala kehidupan diatas muka bumi ini.


aku tertarik dengan lirik “some claim to represent You, everything they do is so far away from You, My Lord..” sebab dengan cepat aku teringat tentang kes pembunuhan kanak kanak beramai ramai berdekatan sebuah tasik di Norway.


5) Dryer Land (ft Babak Radmanesh)
Music by Sami Yusuf
English words by Will Knox
Farsi words by Ustadh Babak Radmanesh
Produced by Sami Yusuf

Sebuah lagu yang simple, hanya menggunakan minimal instrument tapi impaknya cukup besar. baiklah, nama sebenar Sami Yusuf ialah Simak Radmanesh, dan Sami Yusuf adalah nama komersialnya.


little I know that Babak Radmanesh ialah bapanya sehinggalah diberitahu sendiri oleh Sami melalui Instagramnya. apa pun, lagu ini terdapat dalam dua versi, satunya nyanyian solo Sami sendiri dan duet bersama bapanya terkandung di dalam album version.


lagu ini mengisahkan tentang seorang insan yang mahu berubah kembali setelah insaf dengan perbuatannya masa lalu. tapi liriknya..berbekas!

“I am driftwood now
I am homeward bound
Pull me from the sea
Save what's left of me
'cause I'm tired and worn
From the tides and storms
So forgive my wrongs”
 

6) It’s A Game
Music by Sami Yusuf
Words by Will Knox & Sami Yusuf
Urdu words by Mehboob
Turkish words by M. Demirci
Produced by Sami Yusuf

Sebuah lagu “finished version” dari koleksi lagu lagu work in progress dalam album Without You dengan title “Sallou”. lagu ini pula ada kisahnya yang tersendiri.


dari samiyusufofficial.com :

This animation music video was originally conceptualized in 2007 as an intended response to the Danish cartoons. Still timely and equally relevant, this animation music video responds to “satire with satire”.

sebuah animasi yang sangat menarik, pada aku cukup berhikmah dalam bertindak balas terhadap provokasi kepada Rasulullah s.a.w dengan lukisan kartun pada tahun 2007.


7) To Guide You Home
English words by Will Knox
Original music & words: Azeri Traditional Folklore
Produced by Sami Yusuf

lagu ini sungguh meruntun jiwa. tambah pula dengan suara Sami yang memang sudah sedia mendayu dayu, menusuk kalbu.


lagu ini sebenarnya diinspirasikan daripada sebuah lagu klasik dari negara Azerbaijan. di sini Sami membuat satu tribute di penghujung lagu dengan menyanyikan lirik asal lagu tersebut.


menyentuh soal lirik, di sini juga aku merasakan ianya berbentuk double meaning kerana liriknya boleh sahaja ditujukan kepada sesiapa, dengan menyatakan perasaan kerinduan pada seseorang, dan inginkan mereka pulang.


8) Forgotten Promises
Music by Sami Yusuf
English words by Will Knox
Arabic words by Dr. Shihab Ghanem
Produced by Sami Yusuf

sebuah single yang pada asalnya dicipta khusus untuk program kerjasama Sami Yusuf bersama WFP (World Food Programme) untuk menimbulkan kesedaran terhadap krisis kelaparan yang melanda benua Afrika.

Sami Yusuf juga adalah duta dan ambassador kepada United Nations dalam bentuk Celebrity Partner. setiap hasil jualan single ini akan didermakan kepada program Live Feed yang diuruskan oleh WFP.


satu perkara yang menarik pada lagu ini ialah setiap bunyi yang dihasilkan selain daripada piano sebagai muzik latar, semuanya adalah dari petikan jari dan tepukan tangan.


9) Ala Bi Dhikrika
Music by Sami Yusuf
Words by Dr. Shihab Ghanem
Produced by Sami Yusuf

sebuah lagu tanpa instrument, yang menceritakan tentang keagungan Allah, diinspirasikan dari firman Allah yang bermaksud “ Maka dengan mengingatKu, hati kamu akan menjadi tenang”.


10) I'm Your Hope
Music by Sami Yusuf
Words by Dr. Walid Al-Fitaihi
Produced by Sami Yusuf

lagu yang diinspirasikan daripada Arab Spring, kerana Sami Yusuf pernah tinggal di Mesir dan mengakui beliau agak rapat dengan negara itu.


Lagu ini ditujukan kepada anak anak muda, yang menjadi harapan dan masa depan sesebuah negara.


sedikit nota tambahan, lagu ini digubah semula dan hasilnya album version lebih pendek berbanding versi single stand alone.


11) All I Need
Music by Sami Yusuf
English words by Will Knox & Sami Yusuf
Urdu words by Mehboob
Turkish words by M. Demirci
Persian words by Ustadh Babak Radmanesh
Produced by Sami Yusuf

sebuah lagi lagu “finished version” dari album Without You, dengan working titlenya bertajuk “Never Never”.


masa aku dengar Never Never dari album Without You, aku tertanya adakah ini benar lagu Sami Yusuf? lain macam je haha. tapi setelah beliau memberi kenyataan yang semua lagu di dalamnya adalah work in progress, aku ketepikan rasa pelik itu.


menceritakan tentang betapa kita memerlukan Allah/orang yang tersayang di sisi kita untuk menempuhi hari hari yang mendatang. again, maksud liriknya agak multi layered.


12) Hear Your Call
Music & English words by Sami Yusuf
Urdu words by Mehboob
Produced by Sami Yusuf

sebuah single yang asalnya dicipta untuk mengutip dana bagi membantu mangsa banjir di Pakistan pada tahun 2011.


kita dapat lihat beberapa lagu dalam album ini asalnya adalah single untuk mengutip dana pada asalnya.ini menunjukkan Sami Yusuf dan charity adalah sinonim antara satu sama lain.


13) You Came To Me(ft Dato Siti Nurhaliza)
Music & Words by Sami Yusuf
Malay words by Yasin Sulaiman
Produced by Sami Yusuf

baiklah, semasa Sami Yusuf masih di bawah pengurusan Awakening Records, ada perancangan untuk datang ke Malaysia bagi mempromosikan album beliau.


malangnya rancangan itu tidak menjadi tetapi dalam satu temu bual, beliau menyatakan yang beliau sangat tertarik dengan suara Siti Nurhaliza dan menyatakan kesediaan untuk berduet, jika punya kesempatan.


Beberapa tahun kemudian, di bawah pengurusan baru, Sami Yusuf dengan kerjasama Yasin Sulaiman yang merupakan sahabat baik beliau, datang ke Malaysia bagi mempromosikan album Salaam di peringkat South East Asia.

Siti dipilih untuk berduet dengan Sami dalam rakaman semula lagu ini yang pada asalnya termuat dalam album Wherever You Are. satu perkara tentang Sami, beliau sangatlah jarang berduet terutama pula dengan penyanyi wanita. nampaknya ada sesuatu istimewa pada Siti yang dirasakan oleh Sami.


14) Wherever You Are (Acoustic)
Music & Words by Sami Yusuf
Produced by Sami Yusuf

lagu dari album terdahulu, diolah semula dan diberikan acoustic treatment dengan hanya menggunakan piano sebagai main instrument.


klip video untuk lagu ini Subhanallah superb. mengambil tempat di USA, mereka bijak mengadun suasana nature dengan mood lagu tersebut. bila dengar acoustic version ini rasa lebih masyuk dari old version, haha.


15) Without You (Acoustic)
Music by Sami Yusuf
English words by Conner Reeves (Published by IMAGEM)
Arabic words translation by Dr. Shihab Ghanem
Produced by Sami Yusuf

satu lagi lagu dari album terdahulu, yang diberikan acoustic treatment seperti lagu sebelumnya.


oh, dua lagu ini juga mengandungi nyanyian dalam bahasa Arab yang diolah semula oleh Sami.


16) To Guide You Home( Instrumental)
Original music & words: Azeri Traditional Folklore
Violin solo performance by Sami Yusuf
Produced by Sami Yusuf

ini hanyalah sebuah redention oleh Sami Yusuf yang mana beliau bermain violin memainkan lagu ini.


Alhamdulillah, selesai sudah bedah siasat 16 lagu dalam album ini. agak extensive dan juga panjang. tapi pada pendapat aku sangat berbaloi dengan apa yang dipersembahkan kepada kita oleh Sami Yusuf.


kesimpulannya, aku suka album ini walaupun agak kurang menepati expectation aku di mana aku lebih senang melihat lagu lagu baru mengisi album dari mendengar lagu singles yang disusun semula muziknya. entahlah, ini hanya pendapat peribadi aku sahaja.


antara lagu yang menjadi track pilihan aku : Smile, Dryer Land, To Guide You Home, All I Need dan Wherever You Are.


itulah sahaja review tentang album terbaru Sami Yusuf. insya Allah jika diizinkan review album lain akan menyusul!


akhir kata,
“I’m an audiophile, if you may.” Smile


signing off,
Syafiq

Friday, May 9, 2014

24 Masihi, 25 Hijri.

Assalamualaikum.

Alhamdulillah, punya masa untuk corat coret lagi di sini.

tak banyak yang ingin dibicara, sekadar memberitahu sedang dalam percutian 3 minggu lamanya.

apa apa pun, FB ada, Twitter masih bernyawa, Whatsapp online sahaja.

ah, baru menginjak 365 hari lagi lamanya.

Alhamdulillah atas kurniaan dariNya.

telah, masih dan sedang mencuba,
untuk hampir dan dekat padaNya.

6 bulan yang membuka mata.
mohon doa agar diteguhkan imannya!

signing off,
Syafiq

:)

Friday, April 25, 2014

kerana Dia merindu.

ujian melanda
kerana Dia rindu.

saatnya kau redha
di awal ianya menimpa
sungguh kau cinta padaNya.

tika kau mereda dan merela
senyumlah bersama air mata
kau maafkan dan lupakan semuanya
kerana itu lebih bahagia.

ini bukan bidang kuasamu
tiada lain selain aturanNya.

takdir telah tertulis di arasyNya
namun bisa diubah arah dan hala
jika kau berdoa dan berusaha.

cuma ingat satu perkara,

never hope,
neither expect.

:)

3:37 a.m
Kuala Lumpur
25/4/2014

©Wan Muhammad Syafiq.

Long Since..

Assalamualaikum.

Sihatkah semuanya?

maaf, sudah lama tiada bicara.
harap masih ada yang sudi membaca, coretan hambaNya yang tak seberapa.

baiklah, alhamdulillah sedang dan hampir menamatkan pengajian di INCEIF dalam Kewangan Islam(Islamic Finance).

Doakan moga semuanya berakhir dengan segulung lagi sijil insya Allah.

Tak banyak yang hendak diperkata,
kerana banyak yang telah berlaku sebelumnya. Moga Allah jadikan ia pengajaran dan iktibar yang berguna.

Cuma nak berkongsi rasa, tentang memperbaiki diri dan tahapnya.

Alhamdulillah, di sekeliling kita, suasana tarbiyah itu agak terasa dan juga makin ramai yang pulang dan mendekatkan diri kepadaNya. Kita pun bukanlah sebaik mana, cuma jika mahu kita nak merubah diri supaya lebih bermakna.

Lakukanlah perubahan, dengan perlahan lahan. Tambahkan variasi untuk membuat amalan dari masa ke semasa. Contohnya, jaga solat lima waktu kita. Bila sudah terpelihara, tambahkan dengan amalan sunat pula.

Contoh yang lain pula, dulu kita hanya mendengar kuliah dari radio, Youtube dan juga Internet. Setelah beberapa ketika, ubah pula caranya dengan menghadirkan diri di kuliah kuliah mahupun majlis ilmu.

Tak salah untuk mengambil ilmu dari video kerana ianya juga dari ustaz ustaz yang menjelaskan sumber sumber mereka. Lebih baik jika kita dapat merujuk sendiri apa sumber yang diperkatakan oleh mereka.

Bimbang nanti disiplin ilmu kita hanya berhujah dengan..

"eh, aku ada tengok video ni, ustaz ini cakap.."

"aku google pasal ini hari tu, dia tulis.."

Sebaik baik disiplin ilmu ialah dengan menyertakan sumber dari mana sesuatu ilmu itu didapati, supaya boleh mereka merujuk kembali. Jika kita hanya sertakan link, akhirnya sumber kita tetap berpandukan "video ustaz ini, dia cakap.."

Akhirnya, semoga pencarian ilmu kita berpaksikan kepada disiplin dan adab menuntut ilmu yang sebaik baiknya.

Long since aku cakap banyak.
signing off and wassalam,

Syafiq

:)

Monday, February 17, 2014

The Quick Monologue.

I feel happy,
even though deep inside I was lonely.

further detached from the world,
was a mean for me to get closed to He.

I beg for You to keep it this way,
let it be just for You and I only..

© Wan Muhammad Syafiq
11.34 p.m
17/2/2014